Persatuan Perubatan Islam Malaysia (Moscow) Russia Student Chapter

PPIM-MSC-->Blog ini ditubuhkan pada 18 Mac 2006 'Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu.' Muhammad:7

Wednesday, December 13, 2006

MEMBINA ISTANA DI SYURGA


MEMBINA ISTANA DI SYURGA

عن عثمان بن عفان يقول، إني سمعت النبي صلى الله عليه وسلم يقول: (من بنى مسجدا يبتغي به وجه الله، بنى الله له مثله في الجنة).

Daripada Uthman bin`Affan katanya sesungguhnya saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesiapa yang membina masjid ikhlas kerana Allah, Allah akan membina untuknya rumah seperti itu di dalam syurga. (al-Bukhari: 439, Muslim: 533)

Setiap orang mengimpikan untuk memiliki kediaman sendiri yang indah dan selesa supaya dia mendapat merehatkan diri dan mendapatkan ketenangan. Bagaimana pun sesetengah orang, disebabkan kemampuan kewangan yang tidak mencukupi tidak dapat memenuhi impiannya. Yang hanya dimiliki adalah tenaga. Membina masjid dalam hadis di atas merangkumi pembinaan dengan modal benda dan modal tenaga manusia. Masing-masing mempunyai peranan dan sumbangan.

Di sini Rasulullah s.a.w. menarik perhatian umatnya supaya melihat ke hadapan yang lebih jauh lagi. Bagaimana sepatutnya setiap mukmin itu memiliki istananya sendiri di dalam syurga. Kekecewaan dengan kehidupan dunia tidak sepatutnya menghalang seseorang berusaha untuk kehidupan akhirat.

Rumah atau istana di syurga tentunya tidak akan dapat ditandingi oleh mana-mana istana di dunia. Keindahan dan kemewahan syurga yang tidak dapat dibayangkan

Hadis ini mengandungi isyarat supaya orang mukmin mengingati negeri asal sendiri. Dari mana kita datang ke situlah kita akan kembali. Oleh kerana itu, Allah s.w.t. sentiasa menyeru hamba-hamba-Nya kepada kembali ke syurga. Allah s.w.t. berfirman:

وَاللَّهُ يَدْعُو إِلَى دَارِ السَّلَامِ وَيَهْدِي مَنْ يَشَاءُ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

(Itulah dia kesudahan kehidupan dunia) dan sebaliknya Allah menyeru manusia ke tempat kediaman yang selamat sentosa dan Dia sentiasa memberi petunjuk hidayatNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya) ke jalan yang betul lurus (yang selamat itu). (surah Yunus: 25)

Dalam riwayat yang lain, Rasulullah s.a.w. menyebutkan tujuan pembinaan masjid. Masjid hendaklah dibina sebagai tanda mengingati Allah, memakmurkannya dengan ibadat dan ketaqwaan bukan untuk berbangga dan bermegah-megah. Sabda baginda:

عن عمر بن الخطاب؛ قَالَ: سمعت رَسُول اللَّهِ صَلَى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسلَّمْ يقول ((من بنى مسجداً يذكر فيه اسم الله، بنى اللَّه له بيتاً في الجنة)).

Daripada Umar bin al-al-Khattab katanya saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesiapa yang membina masjid yang diingati padanya nama Allah, Allah akan binakan untuknya sebuah rumah di dalam syurga. (Ibn Majah, no: 735)

Sebagaimana jumlah tidak menjadi syarat dalam bersedekah begitu juga dalam pembinaan masjid, saiz bukan menjadi ukuran tetapi keikhlasan. Sabda baginda:

عن جابر بْن عَبْد اللّه؛ أن رَسُول اللَّهِ صَلَى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسلَّمْ قال ((من بنى مسجداً لله كمفحص قطاة، أو أصغر، بنى اللَّه له بيتاً في الجنة)).

Daripada Jabir bin Abdullah bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesiapa yang membina masjid kerana Allah sebesar sarang burung atau lebih kecil lagi, Allah akan binakan untuknya sebuah rumah di dalam syurga. (Ibn Majah, no: 738)

Hadis ini bukan untuk menyatakan saiz sebesar itu bagi masjid kerana ruang sekadar itu tidak boleh untuk bersembahyang padanya. Apa yang ditekankan oleh hadis ini ialah pahala membina masjid tetap sabit walaupun masjid itu kecil, biar sebanyak mana sumbangan kita.

Hadis-hadis di atas juga mengisyaratkan di sebalik pahala sebegitu besar ini adanya peranan institusi masjid dalam sesebuah masyarakat. Oleh kerana itulah, setibanya Rasulullah s.a.w. ke Madinah, baginda merencanakan untuk mendirikan masjid sebagai pusat kegiatan umat Islam. Setelah mempersaudarakan antara Muhajirin dan Ansar, baginda mengukuhkan lagi ikatan masyarakat baru itu dengan tautan aqidah, syariat dan akhlak. Semua ini terpancar dari roh dan sinar masjid. Persaudaraan bertambah erat dengan pertemuan sesama sendiri sekurang-kurang lima kali sehari tanpa ada pembeza dari segi darjat, keturunan dan kekayaan. Semuanya sama-sama datang sebagai hamba Allah. Mereka berada di peringkat yang sama dalam mengabdikan diri kepada Allah s.w.t. Bermula dari masjid dapat dirancang pelbagai kegiatan keilmuan, perekonomian dan kemasyarakatan.

Selain itu, ada beberapa hadis yang lain menyebutkan amalan-amalan lain yang membolehkan seseorang itu mendapat istana di dalam syurga. Antaranya ialah sembahyang sunat rawatib.

عن أم حبيبة تقول: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول "من صلى اثنتي عشرة ركعة في يوم وليلة، بني له بهن بيت في الجنة".

Daripada Ummu Habibah katanya saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesiapa bersembahyang 12 rakaat dalam sehari dan semalam, dibina untuknya sebuah rumah di dalam syurga. (Muslim, no: 728)

Dalam riwayat Aishah 12 belas rakaat itu adalah sunat rawatib.

عَنْ عَائِشَةَ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهَا عَنِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: مَنْ ثَابَرَ عَلَى اثْنَتَىْ عَشْرَةَ رَكْعَةً بَنَى اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ لَهُ بَيْتاً فِى الْجَنَّةِ أَرْبَعاً قَبْلَ الظُّهْرِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الظُّهْرِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْمَغْرِبِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْعِشَاءِ وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْفَجْرِ »

Daripada `Aishah daripada Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesiapa sentiasa melazimi sembahyang 12 rakaat dalam sehari dan semalam, Allah s.w.t. akan binakan untuknya sebuah rumah di dalam syurga. 4 rakaat sebelum zuhur, 2 rakaat selepas zuhur, 2 rakaat selepas maghrib, 2 rakaat selepas isya’ dan 2 rakaat sebelum subuh. (riwayat al-Nasai’i no: 1795, al-Tirmizi, no: 414,Ibn Majah, no: 1140)

Amalan lain yang membolehkan kita memperolehi rumah di dalam syurga ialah meninggalkan perbalahan, berdusta dan melazimkan diri dengan akhlak yang mulia.

عن أبي أمامة قال: قال رسول اللّه صلى اللّه عليه وسلم: " أنا زعيمٌ ببيتٍ في ربض الجنة لمن ترك المراء وإن كان محقّاً، وببيتٍ في وسط الجنة، لمن ترك الكذب وإن كان مازحاً، وببيتٍ في أعلى الجنة لمن حسَّن خلقه".

Daripada Abi Umamah katanya Rasulullah s.a.w. bersabda: "Saya menjadi penjamin terhadap rumah di pinggir syurga kepada orang meninggalkan perbalahan walaupun dia yang betul, terhadap rumah di tengah-tengah syurga bagi sesiapa yang meninggalkan berdusta walaupun dalam bergurau senda dan terhadap rumah di bahagian atas syurga bagi sesiapa yang memperelokkan pekertinya. (Abu Daud, no: 4800)

Tuesday, December 12, 2006

Orang Berkemampuan Dituntut Untuk Berkorban

Orang Berkemampuan Dituntut Untuk Berkorban

Dari Ibnu Abbas r.a. bahawa datang seorang lelaki kepada Nabi s.a.w. lalu berkata: Sesungguhnya sudah menjadi kewajibanku berkorban seekor unta dan aku orang kaya tetapi aku tidak dapat mencari unta untuk dibeli. Orang itu diperintahkan oleh Nabi s.a.w. supaya membeli tujuh ekor kambing lalu disembelihnya”

(Ahmad dan Ibnu Majah)

Huraian :

1. Ibadat korban adalah salah satu suruhan agama yang telah disyariatkan dalam Islam, oleh itu bagi mereka yang berkemampuan untuk berkorban, maka hendaklah berkorban demi melaksanakan syariat tersebut.

2. Keutamaan binatang korban dimulai daripada unta, jika tidak ada unta berkorbanlah dengan lembu, jika tidak ada lembu berkorbanlah dengan tujuh ekor kambing.

3. Korban yang paling sedikit ialah seekor kambing iaitu untuk seorang, manakala seekor unta atau lembu pula adalah untuk tujuh orang.

Wednesday, December 06, 2006

Engkaukah Pencinta Wanita?

Engkaukah Pencinta Wanita?

Assalamualaikum…

Em, semalam semasa aku balik dari library, ketika sampai sahaja di rumah sewa kawanku. Aku terpandang dan terdengar sebuah klip video laguaku memang pencinta wanita… namun ku bukan buaya… aku memang pencinta wanita… yang lembut seperti dia… bla, bla, & bla lagi.. huhu, aku pun terlayan lah sekali… em, yap sampai habis.

Selepas je habis lagu tu, aku terus terbaring. Fikiran terus melawang memikirkan beberapa rangkap lagu tadi. Em, Setakat manakah kau mencintai wanita? Kalau difikir-fikirkan dan diteliti daripada klip video tu, aku confius sangat-sangat. Adakah wanita yang macam tu kau nak cintai bagai nak rak... kalau aku, rasanya kau patut rasa kasihan atau pun simpati, tapi bukan mencintai.

Memang patut kita kasihankan wanita yang macam tu. Kerana, di samping si lelaki-lelaki yang memakai baju yang penuh bergaya... em, bergaya ker? Boleh la juga dikata bergaya, em, kira pakaian yang ok la... (compare dengan si wanitanya) si wanitanya pulak memakai pakaian yang aduhai... terkoyak sana dan sini. Terabak di bawah dan terlondeh di atas. Tu yang aku kasihan tu. Then, tayang sana, tayang sini... huhu, malu aku nak mencintai wanita sepertinya...

Begitu murah harga badannya untuk ditayang dan dieksploitasi ke sana dan ke mari. Bagi aku, wanita macam tu sebenarnya dah tak ada harga dah. Senang sangat untuk tengok aurat-nya. Free jer kan…

Then, aku terus termenung memikirkan… ‘macam sama je gambaran dengan wanita-wanita jahiliyyah ketika sebelum kedatangan Islam’. Yang mana menurut Imam Mujahid (dalam menafsirkan ayat ke-33 surah al-Ahzaab), “Suatu ketika dahulu, golongan wanita berjalan di hadapan lelaki (tanpa segan silu). Then, Imam Qatada pula berkata, “Suatu ketika dahulu, kaum wanita berjalan di hadapan lelaki dengan gaya yang menghairahkan.

Huhu, menakutkan. Wanita sekarang semakin mencintai kejahilan (dalam ber-agama). Ingin kembali kepada dunia jahiliyyah. Mereka dah mula menolak kemurnian dan kesempurnaan. Mana tidaknya... di kala lelaki berpakaian elok-elok menutup seluruh badan dan tubuhnya, tiba-tiba si perempuannya berpakaian ‘pelik’. Pelik... kerana dibuka sana dan sini. Macam manusia sakai (purba), cuma berbeza pada textile tapi gaya (fesyen) tetap sama. Hanya ditutup pada sebahagian bahagian tubuh tertentu sahaja. Manakala sebahagian bahagian lain dibuka untuk tanyangan umum (U) dan tanpa sensor.

Aku terus melawang dan berfikir, di kala zaman awal kedatangan Islam, Islam turut datang dengan syariat untuk menyelamatkan wanita di zaman jahiliyyah ketika itu. Di kala bayi-bayi perempuan yang baru lahir dibunuh sesuka hati (berdasarkan adat mereka), Islam datang menegah supaya jangan dibunuh bayi yang tiada dosa itu. (Boleh rujuk Surah at-Takwiir (81): 8-9).

Dan di kala wanitanya dijadikan bahan pemuas nafsu semata-semata, Islam datang melindungi wanita dengan syariatnya yang syumul. Wanita bukan lagi simbol seks dan barangan eksploitasi mainan lelaki. Wanita dilindungi dengan pakaian yang baik-baik. Wanita dilindungi dengan jilbab dan kain tudung. Wanita dicintai dengan cara yang sebaik-baiknya. Wanita diberikan ilmu dan ruang untuk membina peribadi yang unggul. Wanita menjadi pembimbing (pengasuh) utama dalam membina dan melahirkan generasi manusia cemerlang dalam pelbagai bidang. (Rujuk Surah an-Nuur (24): 31, al-Ahzaab (33): 59), (al-Hujuuraat (49): 13), (at-Taubah (9): 71).

Ia sungguh memperlihatkan kepada kita betapa hebatnya impact kedatangan Islam ke tanah arab pada masa itu. Daripada wanita yang dianggap tidak punya nilai, Islam datang menjadikan wanita aset insani (modal insanlah kiranya) yang sangat tinggi nilai dan martabatnya di dalam dunia yang sedang membina tamadun. Islam memperjuangkan hak kesamarataan tanpa mengira lelaki dan wanita, Islam mementingkan aspek taqwa dan keimanan. (Rujuk Surah al-Hujuuraat (49): 13)

Namun, kini... apa dah jadi ni... para wanita dah lupa semua sejarah-sejarah tu ke? Atau tak ambil tahu langsung? Mereka lebih enak dibuai kejahilan dan nafsu buas bersama si lelaki sampah. Em... carilah lelaki yang baik-baik...

Aduhai wanita, marilah bangkit semula dan berpegang kepada perundangan Islam yang sangat sempurna bagi tujuan membina peribadi–mu... peribadi seorang muslimah sejati. Bagi meraih keredhaan yang hakiki... keredhaan Ilahi.

Jagailah dirimu... suatu aset yang amat tinggi nilainya. Jika engkau sendiri yang tidak menjaga dirimu dan tidak memperhiasi dirimu dengan akhlak Islami... siapakah lagi yang akan bertanggungjawab melindungi-mu dari segala ancaman buas nafsu duniawi yang hanya memperdayakan ini. Ingatlah,Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” (Ali Imran, (3): 185)

Aduhai wanita, andainya dirimu habis ternoda… maka itu adalah silapmu sendiri kerana engkau yang alpa…

Renungilah maksud ayat ini;

Maka janganlah kamu melunakkan (mengghairahkan) dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya

dan ucapkanlah perkataan yang baik(al-Ahzaab (33): 32)

Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya (pakaian yang menutup aurat dengan baik) ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal (pembeza keimanan – muslimah), karena itu mereka tidak di-ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (al-Ahzaab (33): 59)

Ayat ini menerangkan mesej yang sangat jelas kenapa hari ini terlalu banyaknya gejala buruk menimpa wanita.

Maka... jelaslah di sini siapa sebenarnya ‘PENCINTA WANITA’ yang hakiki. Iaitulah ALLAH melalui syariatnya... Islam.

Dan, kepadamu lelaki... bukan semudah yang disangka untuk memiliki wanita (bukan hanya dengan cinta), perlulah melalui perundangan yang sah. Bukan main tibai jer... Jika benar anda pencinta wanita, buktikan dengan etikanya.

Em... wanita, jadilah wanita yang baik-baik... demi masa depan anda!

Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).(Surah an-Nuur (24): 26)

Allahu ‘alam... (habis sudah ku termenung...)

Friday, December 01, 2006

Majlis Ramah Mesra

Ahad 26 Nov lalu, barisan AJK PPIM RSC (Moscow) di RSMU telah mengadakan satu majlis ramah mesra dengan pelajar-pelajar baru di sini. Majlis diadakan untuk memperkenalkan PPIM disamping membuka keahlian kepada mereka yang berminat untuk menyertainya.

Lebih kurang seramai 23 pelajar-pelajar muslim yang terdiri daripada pelajar tahun persediaan (pre-med) dan pelajar tahun pertama telah hadir di majlis yang diadakan di bilik 9-10 itu. Sajian spaghetti serta kek-kek dan koktel bandung menceriakan lagi majlis itu.

Ia dimulakan dengan ucapan aluan daripada Pengerusi PPIM RSC Moscow, Saudara Idham. Beliau menerangkan peranan PPIM ini ditubuhkan serta menceritakan pelbagai program yang telah, sedang dan akan dianjurkan oleh PPIM sendiri.

Kemudian, majlis disusuli dengan jamuan ringkas dan akhir sekali, ramah mesra dengan para hadirin. AJK PPIM juga turut tidak ketinggalan untuk diperkenalkan pada hari itu.

Pada petang itu juga, pihak AJK PPIM juga telah menganugerahkan sijil penghargaan kepada AJK Summer Camp 2006 dan Pasukan Paramedik ke Kusrk2006 atas sumbangan besar mereka dalam menjayakan program dan aktiviti persatuan.

Terima kasih kepada semua yang telah terlibat dalam menjayakan majlis ringkas ini.

Kepada ahli-ahli baru yang ingin terlibat dalam aktiviti persatuan, bolehlah menghubungi YM Ajk seperti dibawah ini:


Paramedik RSMU : Fakhrullah (fakhrullah_2004) & Mazni (loyallotus2000)

Crowd : Afiq (afiq_afar86) & Nadiah Kamaludin (nadiakamaludin)

Imam's Link : Aizuddin (aizuddinyusof) & Alina Hasni (alina_hasni)


Wednesday, November 22, 2006

Imbauan Sejarah

Imbauan Sejarah

Kita suka dengar cerita
Kita suka baca novel
Dan kita suka tengok TV

Sebab kita seronok mendengar cerita

Tapi pelik betul,
bila orang ajar kita sejarah
Kita dengar tapi kita malas ambil perhatian
sejarah dibelajar setakat untuk lulus peperiksaan
tapi untuk masuk dalam hati
untuk direnung ambil pelajaran
kita tak pernah terfikir sejauh itu
Pada kita, sejarah terlalu berlalu,
buat apa mahu dikenang-kenang?
Mulakan kehidupan baru pada hari mendatang!

Itulah satu kesilapan kita!
Satu ketetapan Allah,
Jika tanpa oksigen manusia akan mati,
Begitu juga, jika tanpa iman, Islam takkan bangkit semula!

Kita tengok diri kita sekarang, dan kita imbau sejarah lampau
Kita akan tahu dan sedar,
Kenapa Islam boleh jadi lemah sekarang,
dan bagaimana dahulu islam mampu memimpin sebuah empayar!

Kita belajar dulu
Rasulullah susah-susah nak sampaikan Islam
13 tahun kat Mekah cuma 313 orang sahaja patuh kata baginda
Kita tahu juga
Orang Islam zaman sahabat dulu selalu disiksa
Selalu dipukul dan dihina
semata-mata kerana mereka sayangkan aqidah mereka

Setelah itu apa yang berlaku pada mereka?
Mereka jadi kuat
Jiwa mereka kebal
Iman mereka mantap
Jihad mereka tidak boleh dikalahkan
Di ketika itu kalimah Allah ada di mana-mana
Kerana Islam mengajar mereka,
'Serulah manusia kepada Allah...!!

bergegarlah kaki-kaki mereka dan berderaplah langkah kuda-kuda mereka
berlari-lari menyampaikan kalimah haq
sehinggalah,
Mereka mampu meruntuhkan Empayar Rom
Mereka mampu menjelajah sepertiga dunia
mereka menjadikan Islam sebagai orde baru dunia!

Tapi
Setelah kekayaan melimpah ruah
Setelah kekuasan berleluasa
Ketika itu zaman kegemilangan Islam
Ulama Islam muncul bagaikan cendawan subur
Sumber Ilmu berada di hujung jari sahaja
Tapi lihat apabila Al-Quran dilupakan
Apabila kemewahan menjadi idaman
Apabila jihad menjadi slogan yang tidak diamalkan
Bangsa kuffar mula mengaum kencang
Menjilat dan membaham kita yang sedang jatuh leka

Dan ketika itu,
di saat kelekaan,
mereka mula melancarkan peperangan mereka,
Setelah mereka kalah di Khaibar,
kalah di medan Perang Salib
dan kalah di konstatinople,
mereka bangkit menentang kita habis-habisan

sehinggalah khilafah kita jatuh
dengan dahsyatnya
sehinggga manusia bernama Islam tidak menyedari
bahawa tahun 1924
adalah tahun kematian umat Islam

Tidakkah kita belajar dari sejarah?
Mengapa kita boleh jadi demikian?
Bagaimana satu empayar yang hebat,
yang bertahan selama 1400 tahun yang lampau
hanya boleh jatuh dengan sekelip mata?
Tidakkah itu satu kepelikan?

Tentu tidak jika kita menoleh pada sejarah

Kerana sejarah melabuhkan tinta
Salahudin adalah orang yang tak pernah tinggal tahajudnya
ketika beliau berjaya membebaskan baitul maqdis
Muhamad Al-Fateh orang yang tak pernah tidur
memikirkan bagaimana untuk menawan Konstatinople
Abu Bakar, Umar, Ali, Ustman, Saad Abu Waqqas,
yang hari-hari mereka tidak pernah kering
dari bacaan Quran, dan telaah ilmu dengan Rasulullah.
Hasilnya mereka berjaya menjadi manusia perkasa!

Tapi apabila kita tidak seperti mereka,
di ketika dunia mengelabui mata kita,
di ketika itu saat iman makin melemah,
dan di saat itulah zaman kehancuran kita!

Dan jika perhatikan mengapa di ketika ini kedudukan kita adalah sangat terhina,
Ini adalah kerana
sejarah tak pernah masuk ke dalam hati kita
dan kita tak pernah belajar dari sejarah

Kerana sejarah mengajar kita
untuk membangunkan satu bangsa
untuk melonjakkan sesuatu ummah
Ia bermula dari persoalan mendasar yang sangat agung
iaitu kembali kepada sumber terulung
Quran dan Sunnah yang dipelajari dengan hati yang bersungguh-sungguh!
Serta mengikut jejak Rasul,
bagaimana baginda mampu mendidik
generasi para sahabat baginda yang agung!
Muharikah
Dundee Uni
21/11/06

Friday, November 17, 2006

Apa yg dimaksudkan dgn 'BERIMAN DGN AL-QUR'AN'?



Akhir-akhir ini banyak ilmuan Islam yang mengaitkan penemuan sains dan teknologi dengan al-Qur’an. Pengaitan ini menimbulkan persoalan, adakah ianya penting kepada kita? Atau tidak penting - memadai dengan kita beriman sahaja kepada al-Qur’an?

Iman di sudut bahasa bermaksud percaya, di sudut istilah bermaksud mempercayai sesuatu perkara yang tidak dapat dikesan oleh deria-deria manusia, akan tetapi dikesan kebenarannya melalui ilmu, akal dan firasat hati. Kebenaran ini diakui oleh si-empunya diri dan dengan itu dia dipanggil sebagai telah beriman dengan perkara tersebut.


Lawan bagi Iman adalah Ingkar (Kafir), di sudut bahasa ia bermaksud menafikan, disudut istilah ia bermaksud menafikan sesuatu yang tidak dapat dikesan oleh deria-deria manusia, akan tetapi dikesan kebenarannya melalui ilmu, akal dan firasat hati. Namun kebenaran ini tetapi dinafikan oleh si-empunya diri dan kerana itu dia dipanggil sebagai telah mengingkari perkara tersebut.


Sebagai contoh, kita umat Islam beriman kepada Allah sebagai satu-satunya Tuhan sekalian alam. Kita mempercayai Allah bukan kerana kita melihat, mendengar atau menyentuhi-Nya, tetapi adalah kerana dengan ilmu kita menganalisa kejadian alam dan makhluk, dengan akal kita memikirkan logik atau tidak hal ini semua tercipta dgn indah tanpa Penciptanya dan dengan firasat hati kita rasakan kehadiran suatu Sang Pencipta.


Iman adalah sesuatu yang tidak tetap, ia boleh meningkat dan boleh menurun. Naik atau turun tingkat keimanan adalah berkait rapat dengan kadar yang kita gunakan ilmu, akal dan firasat hati untuk mengesan kebenaran perkara yang kita percayai tersebut.


Semakin banyak kita gunakan ilmu, akal dan firasat hati untuk mengkaji alam dan segala apa yang apa padanya, semakin tinggi keimanan kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Semakin minimum kita gunakan ilmu, akal dan firasat hati untuk mengkaji alam dan segala apa yang apa padanya, semakin rendah, bahkan mungkin menghampiri nilai sifar, keimanan kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.


Iman kepada Allah akan mencapai nilai yang tertinggi (Haq al-Yakin), iaitu keyakinan yang maksimum, di saat Hari Kiamat apabila dapat melihat Allah ‘Azza wa Jalla dan duduk di sisi-Nya dengan cara yang layak bagi-Nya.


Demikianlah juga tuntutan ke atas kita dalam lain-lain rukun Iman seperti Iman kepada al-Qur’an. Keimanan kita terhadap al-Qur’an bukanlah sekadar mempercayainya, tetapi membuktikan kepercayaan tersebut berdasarkan nilai-nilai ilmu, penalaran akal dan gerak hati. Bertambah banyak nilai ilmu yang terdapat dalam al-Qur’an yang dapat kita temui dan buktikan, bertambah tinggi keimanan kita kepadanya. Ianya tidak akan dapat digoyang oleh gertakan orientalis, da’i kristian atau bisikan syaitan. Berbezalah juga hasil sebaliknya.


Bahkan bukan itu sahaja, pembuktian nilai-nilai ilmu al-Qur’an seperti dalam bidang perubatan, sains, angkasa, biologi, matematik dan pelbagai lagi akan membantu orang-orang "Zaman Sains dan Teknologi" masa kini yang enggan mempercayai sesuatu melainkan ada bukti ilmu di sebaliknya.


Pembuktian nilai-nilai logik di dalam al-Qur’an akan dapat membantu dakwah kita kepada ahli fikir manakala pembuktian gerak hati yang terkandung di dalam al-Qur’an akan membantu dakwah kita kepada orang-orang yang mencari ubat-ubatan bagi memenuhi jiwa mereka yang kosong.


Oleh itu mengkaji nilai-nilai ilmu, logik dan firasat yang terkandung di dalam al-Qur’an adalah merupakan salah satu jalan yang akan menguatkan keimanan kita terhadapnya dan membantu seseorang yang tidak beriman untuk beriman kepadanya. Dan di dalam kaedah usul, apa-apa yang baik, maka jalan-jalan yang mengarahkan kepadanya adalah juga baik dan dituntut.


Maka beriman kepada al-Qur’an boleh dikatakan beriman semata-mata, tetapi adalah lebih afdal jika ia dibuktikan dengan perkara-perkara yang dapat meninggi dan memantapkan nilai keimanan tersebut.

Oleh Hafiz Firdaus Abdullah
http://www.al-firdaus.com/

Wednesday, November 15, 2006

..Untukmu Palestine..

..DIMANAKAH PERANAN KITA??..



Saya Mestilah Muslim Di Sudut Akidah


"Bertanyalah (wahai Muhammad): Siapakah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan langit dan bumi? Jawablah: "Allah". Bertanyalah lagi: Kalau demikian, patutkah kamu menjadikan benda-benda yang lain dari Allah sebagai Pelindung dan Penolong, yang tidak dapat mendatangkan sebarang manfaat bagi dirinya sendiri dan tidak dapat menolak sesuatu bahaya? Bertanyalah lagi: Adakah sama, orang yang buta dengan orang yang celik? Atau adakah sama, gelap-gelita dengan terang? Atau adakah makhluk-makhluk yang mereka jadikan sekutu bagi Allah itu telah mencipta sesuatu seperti ciptaanNya, sehingga ciptaan-ciptaan itu menjadi kesamaran kepada mereka? Katakanlah: Allah jualah yang
menciptakan tiap-tiap sesuatu, dan Dialah Yang Maha Esa, lagi Maha Kuasa." (Ar-Ra'd:16)


Salam..dalam entry yg lepas telah diterangkn secara ringkas apa yg difahami penulis daripada muqaddimah buku 'Apa Erti Saya Menganut Islam?-Fathi Yakan'..dalam entry ni kite sambung lagi dengan bahagian pertama drp buku ni--> 'Saya Mestilah Muslim di sudut Aqidah'..mungkin ada yang tertanya,mengapa perlu diulang2 kembali tentang Aqidah sedang sejak kecil lagi kite telah didedahkan dengan ilmu2 berkaitan Aqidah,"dari kecik sampai besar asyik ulang bende same..dah tau dah pun.." tapi adakah kita tergolong dalam mereka 'yang tahu' atau mereka 'yang faham'? tepuk dada,tanya Iman,jawab sendiri..

Berpegang dengan aqidah yang benar lagi murni adalah SYARAT PERTAMA bagi seseorang mengaku dirinya beragama Islam dan menjadikan Islam sebagai cara hidupnya. Pegangan tersebut mestilah selari dengan apa yang terkandung di dalamAl-Quran dan sunnah Rasulullah s.a.w. Ia mestilah beriman dengan apa yang telah diimani oleh orang-orang Islam terdahulu yang terdiri dari angkatan Salafus-Saleh serta para Imam penyampai agama ini yang telah diakui kebaikan, kebaktian serta ketakwaan mereka. Mereka ini mempunyai kefahaman yang mendalam lagi bersih dalam urusan agama.

Once kite mengaku kite Muslim,kite mestilah cuba sedaya upaya untuk menjadi dan mempraktikkan Islam yg sebenar,bukan separuh2 atau buat mcm pegi shopping kt supermarket,pilih yg mana suka pastu ambik,yg tak suka takyah ambik..

Firman Allah s.w.t yg bmaksud :

"Wahai orang yang beriman ! masuklah kamu ke dalam keamanan (agama Islam) dengan sepenuhnya dan janganlah kamu mengikut jejak langkah syaitan." Sesungguhnya syaitan itu musoh kamu yang nyata." (2:208)


"Apa yg penting sangat tentang Aqidah ni sampai jadi bab pertama dan sering ditekan2kan sangat?" Aqidah berasal drp perkataan ( 'a-qa-da) yg memberi maksud pegangan.pentingnya Aqidah kepada kite sbg orang muslim ibarat pentingnya tongkat kepada orang buta,malah lebih lagi.Tanpa tongkat,maka terpesonglah jalan,sukarlah melakukan kerja,begitu juga tanpa Aqidah yg teguh,maka tergelincirlah kita,jauhlah dr jalan yg betul..bila jauh drp jalan yg betul,makin jauhlah kite drp Allah,bile jauh daripada Allah,maka makin jauhlah kite drp syurgaNya..bukankah SyurgaNya yg abadi yg kite impikan?? bile ditanya, semua pn mjawab "mestilah nak masuk syurga,sape tanak masuk syurga?"..tapi sejauh mana usaha kite untuk melayakkan diri kite ke syurgaNya??... itu secara ringkasnya..jadi,apa yg perlu kite tau n lakukan untuk memantapkan Aqidah kita?

Ok,kite teruskan..

Bagi memastikan saya benar-benar Muslim dalam akidah maka saya mestilah beriman dengan perkara-perkara berikut:

  1. Saya mestilah beriman bahawa pencipta alam ini adalah Allah, Tuhan yang Maha Bijaksana lagi Berkuasa, Maha Mengetahui serta tidak memerlukan pertolongan sesiapapun. Buktinya jelas pada kejadian alam ini yang penuh dengan keindahan, kerapian dan keseimbangan, saling perlu memerlukan di antara juzuk dengan juzuk yang lain. Adalah mustahil semua kejadian ini akan kekal dan berterusan sekiranya tidak berada di bawah penjagaan Tuhan yang Maha Tinggi lagi Maha Kuasa. Firman Allah s.w.t yg bermaksud:
"Kalau ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan yang lain dari Allah, nescaya rosaklah pentadbiran kedua-duanya. Maka (bertauhidlah kamu kepada Allah dengan menegaskan): Maha Suci Allah, Tuhan yang mempunyai Arasy, dari apa yang mereka sifatkan. ( 21 : 22)

..
Cuba kite pandang dari sudut realiti,di sekeliling kite,mana mungkin ada dua orang ketua dalam satu persatuan?mana mungkin ada 2,3,4 big boss dalam sesebuah syarikat? mana mungkin ada 2,3 president dalam sebuah negara? president Palestin,US,UK,semuanye pun sorang aje,PM Malaysia pun sorang aje..bayangkan kalo president/PM ade lebih drp satu mestilah musnah pentadbiran sesebuah negara tu,sorang kate macam tu,sorang kate macam ni,masing2 nak ikut kepala masing..last2 gaduh tak jadi keje,rosak semua..same jugak macam Tuhan,mana mungkin adanya sampai 2,3 Tuhan.Tuhan hanyalah satu,Allah..Dialah yg menciptakan kite,Dialah yg menciptakan alam ni dan mengaturnya,tiada 2 atau tiga..pada Allahlah kite mengharap,tempat kite minta perlindungan,minta kejayaan,rezeki,kesenangan,dan Dialah matlamat pengabdian kite..hanya pada Dia yang satu,bukan 2,3 atau lebih.

  1. Saya mestilah beriman bahawa Tuhan yang Mada Mulia tidaklah mencipta segala kejadian alam secara sia-sia tanpa apa-apa tujuan. Kerana mustahil bagi Allah yang bersifat dengan sifat-sifat kesempurnaan itu mencipta sesuatu secara sia-sia. Adalah mustahil seseorang itu dapat memahami maksud tujuan Allah menjadikan sesuatu secara terperinci melainkan melalui penjelasan Rasulullah s.a.w dan wahyu dari Allah s.w.t sendiri. Firman Allah s.w.t yg bermaksud :
"Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmat pada ciptaan itu? Dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maka (dengan yang demikian) Maha Tinggilah Allah Yang Menguasai seluruh alam, lagi Yang Tetap Benar; tiada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai Arasy yang mulia. (Surah Al-Mu'minun 23: Ayat 115-116)"

..kalo kite betul2 memerhati ayat di atas kite akan faham bahawa ayat ni sebenarnye merupakan ayat tanya dan agak bernada 'melankolik' atau agak sinis..

..Allah tanya kite : patut ke kite anggap yg Allah cipta kite ni sia-sia aje? Sesuka hati je Dia nak cipta kite? and pastu ikut suke hatilah kite nak buat ape pun atas dunia ni? kite nak eksyen dengan die ke,nak buat ape yg kite rase nak buat aje, pastu mintak pulak macam2 dgn Dia? nak kayala,nak hidup senangla,nak jadi hensemla,lawala,sedang kite ingkar..patut ke?

..Lagi Allah tanya : patut ke kite rase yang kite ni takkan di kembalikan padaNya?

memang tak patut kalau kite menyangka macam tu..tapi,kalau memang kite bukan diciptakan sia2,kenape sebenarnye Allah ciptakan kite?


"Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dialah sahaja Yang Memberi rezeki (kepada sekalian makhlukNya, dan Dialah sahaja) Yang Mempunyai Kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya. (Al-Zariyat : 56-58)

..inilah dia,tujuan kite diciptakan, untuk beribadat kepada Allah.segala apa yg kite lakukan jika hanya kerana Allah,adalah merupakan Ibadah,samada ibadah khusus(solat,puasa etc) atau ibadat umum(makan,minum etc,even tidur pun..) jika semata2 krn Allah,adalah ibadah..senang bukan?apa jua yg kite lakukan,ikhlaskan niat kerana Allah,Pencipta kite..lakukan dengan rileks n redha..sbb bile kite redha,maka akan sentiasa tenanglah diri kite.,bile kite redha n tenang,ape2 yg xbest jd pada diri kite pun,kite takkan rase resah dan berputus asa,sebab kite yakin dengan Allah,yg merupakan sebaik2 Perancang.

Maha suci Allah yang tak mendamba satu apa pun daripada makhluknya,tak mengharap rezeki,kesenangan,kemewahan,daripada manusia bahkan Allah lah yg memberi rezeki,kesenangan,perlindungan dan segala2nya.daripadaNya kita datang,dan kepadaNyalah kita kembali..

"Dan Dialah yang menjadikan bumi terbentang luas dan menjadikan padanya gunung-ganang (terdiri kukuh) serta sungai-sungai (yang mengalir) dan dari tiap-tiap jenis buah-buahan, Dia jadikan padanya pasangan: Dua-dua. Dia juga melindungi siang dengan malam silih berganti. Sesungguhnya semuanya itu mengandungi tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang (mahu) berfikir." (Ar-Ra'd:3)

"Ingatlah! Sesungguhnya segala yang ada di langit dan di bumi adalah kepunyaan Allah. Awaslah! Sesungguhnya janji Allah itu adalah benar, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui."
(Yunus:55)

Wallahua'lam..setakat sini dulu,insyaAllah nanti sambung lagi..moga dapat sama2 dapat manafaatkan dan dapat ambil pengajaran.Moga kite sentiasa tergolong dalam mereka yg sentiasa mendapat rahmat dan hidayahNya,juga tergolong dalam ahli-ahli syurga, insyaAllah..wassalam wrt wbt..